Komandan Perang Salib SBY Berkedok Perang Melawan Teroris

Ketika berbagai persoalan terjadi di negara ini, kembali SBY dan Ibu Ani melakukan lawatan keluar negeri. Berbagai persoalan yang terjadi di Indonesia ini tidak menyurutkan keputusan Presiden SBY melakukan kunjungan ke negara Inggris.

Di Inggris Presiden SBY mendapatkan sambutan yang hangat dari Ratu Elizabet II, dan dalam jamuan makan malam kenegaraan di Istana Buckingham, London, Rabu malam (Kamis pagi), keduanya saling memuji antara Ratu Elizabeth dan Presiden SBY. Bahkan Ratu Elizabeth memberikan anugerah  gelar kepada Presiden SBY, "Knight Grand Cross", sebuah bintang jasa yang  luar bisa dari Ratu Inggris.

Ketua DPP FPI, Munarman, SH mengungkapkan bahwa pemberian gelar Knight Grand Cross yang berarti Ksatria Salib oleh Ratu Elizabeth II kepada Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, merupakan bentuk nyata bahwa SBY secara resmi menjadi penglima perang Salib untuk memerangi umat Islam di Indonesia.

Menurut Munarman, pemberian gelar tersebut membuktikan bahwa SBY adalah sekutu utama dalam memerangi Islam di masa kini.

“Pemberian gelar Knight Grand Cross kepada SBY, membuktikan bahwa SBY di mata keturunan musuh Syuhada Shalahuddin Al Ayubi adalah sekutu utama mereka dalam memerangi Islam pada masa kini,” ungkap beliau.

Untuk itu umat Islam harus sadar bahwa perang Salib yang dipimpin raja Richard terhadap Shalahuddin Al Ayyubi terus berlangsung hingga kini dalam berbagai bentuk.

“Umat Islam harus sadar bahwa perang abadi antara raja Richard yang bergelar The Lion Heart (biasa disebut Richard The Lion Heart dari Inggris) beserta sekutunya dan Syuhada Shalahudin Al Ayyubi, sampai saat ini terus berlangsung dalam berbagai bentuk,” jelasnya.

Hal tersebut bisa dilihat dari berbagai sisi, diantaranya perang ekonomi, budaya, IPTEK, termasuk perang fisik pada hakikatnya terus berlangsung terhadap umat Islam di berbagai belahan dunia.

“Mulai dari perang ekonomi, perang budaya, perang informasi, perang ilmu pengetahuan dan bahkan perang fisik yang sudah terjadi di Afghan, Irak, Palestina dan berbagai belahan dunia lainnya,” sambungnya.

    ...Bahkan di Indonesia perang fisik tersebut mengambil bentuk dan tema perang terhadap terorisme, yang hakekatnya adalah lanjutan dari perang Salib pada masa lalu

Bahkan menurut Munarman, perang Salib di Indonesia mengambil bentuk perang terhadap terorisme.

“Bahkan di Indonesia perang fisik tersebut mengambil bentuk dan tema perang terhadap terorisme, yang hakekatnya adalah lanjutan dari perang Salib pada masa lalu yang dipimpin oleh Raja Richard dan Ksatria Salib lainnya yang bergelar Knight Templar,” imbuhnya.

Oleh sebab itu, ia mempertanyakan tokoh-tokoh Islam di sekitar SBY, apakah mereka tak sadar jika pemberian gelar Knight Grand Cross berarti SBY telah resmi diangkat sebagai komandan tempur perang Salib untuk memerangi Islam.

“Jadi kalau SBY mendapat gelar Knight Grand Cross, maka itu artinya dia diangkat secara resmi sebaga komandan tempur pasukan Salib di Indonesia. Sadarkah tokoh-tokoh Islam yang ada di lingkungan SBY makna dari gelar ini?” ujarnya.

Seperti diberitakan, penghargaan Knight Grand Cross in the Order of The Bath sebelumnya sudah pernah diberikan juga kepada sejumlah pemimpin negara lain, seperti Presiden Amerika Serikat Ronald Reagen, Presiden Prancis Jaques Chirac, dan Presiden Turki Abdullah Gull.

Penghargaan itu disebut-sebut sebagai penghargaan tertinggi dari Order of the Bath yang dulu dikenal dengan The Most Honourable Military Order of The Bath, penghargaan dalam bidang kemiliteran. (dinukil dari voa-islam)
Share on Google Plus

Tentang Al Inshof

Al Inshof merupakan situs yang mencoba memberi gambaran kepada pembaca tentang Islam dan informasi-informasi terkait dunia Islam. Semoga apa yang ada di Al Inshof bermanfaat bagi Anda semua. Kritik dan saran dapat Anda emailkan ke buletinalinshof@gmail.com